InfOz pLu$

Juni 4, 2007

INFAK MENJAUHKAN DIRI DARI NERAKA

Filed under: OASIS — beritazakat @ 3:22 am


Apa balasan bagi orang yang kikir? Di dunia mungkin ia akan hidup terisolasi dari manusia lain, sementara di akhirat ia pasti akan merugi. Sebuah kisah inspiratif dari adegan hidup Rasulullah Saw mungkin memberikan ibrah berarti.

Apa balasan bagi orang yang kikir? Di dunia mungkin ia akan hidup terisolasi dari manusia lain, sementara di akhirat ia pasti akan merugi. Sebuah kisah inspiratif dari adegan hidup Rasulullah Saw mungkin memberikan ibrah berarti.

Tersebutlah seorang wanita yang datang menemui Rasul Muhammad Saw. Wanita tersebut datang tergesa. Semburat perih terpancar dari wajahnya. Berjalan dengan menunduk, sementara satu tangannya dimasukkan ke dalam saku gamisnya.

Usai berucap salam kepada Rasul Saw, wanita ini mengaku sebagai seorang anak yang telah ditinggal mati kedua orang tuanya. Ia menahan rasa sakit yang amat sangat. Rasul mulia memperhatikan. Tak sabar beliau bertanya, “Apa yang terjadi terhadap tangan yang kau sembunyikan, wahai wanita?”
Perempuan itu pun mengeluarkan tangannya sambil memelas, “Selamatkan aku wahai baginda!”

Rasul terperangah saat memandang sepotong tangan yang rusak terbakar. Kulit terkelupas, sementara daging terkuak menyemburatkan bau anyir yang tidak sedap. Rasul Saw tak kuasa menahan diri untuk tidak bertanya, “Apa yang terjadi pada tanganmu ini?”

Wanita itupun memulai cerita. Malam tadi ia bermimpi. Sebuah mimpi yang amat seram. Ia berdiri di tengah neraka. Terlihat di sana banyak manusia yang sedang disiksa dan berteriak histeris. Hatinya menjadi kalut dan panik saat melihat pemandangan yang begitu menyeramkan. Hampir ia turut berteriak….

Sejurus kemudian kelebatan matanya tertumpu pada sesosok manusia yang turut disiksa. Ia kenal manusia itu, yang tiada lain adalah wanita yang telah melahirkannya di dunia. Ibunya ketika itu dalam kondisi kalut. Kobaran api tinggi berwarna biru mencoba menerkam dan menjilati tubuh. Namun rupanya ia masih memiliki 2 alat sebagai penangkal hingga kobaran api neraka tidak bisa melahapnya. Kedua alat yang ia miliki itu adalah sepotong keju dan secercah kain. Pemandangan yang mengherankan.

Sambil berteriak, sang anak bertanya kepada ibu, “Ibu…. apa gerangan yang membuatmu tersiksa seperti ini. Bukankah engkau adalah wanita yang baik ketika di dunia dan berbakti kepada ayah?” Masih dalam kondisi kalut, si ibu berujar, “Aku tersiksa begini sebab aku selalu bakhil ketika hidup. Hanya dua benda ini saja, -ia menunjuk kepada keju dan kain yang ada di tangannya-,yang bisa menyelamatkan aku. Sudah jangan banyak bicara…. carilah jalan untuk menolongku, nak….!”

Kepanikan ibu menjalar ke hati anaknya. Anak itu pun berlari hendak mencari pertolongan. “Oh iya…. Ayah!” ujarnya dalam hati. Ia pun pergi berlari kencang hendak mencari ayahnya demi minta pertolongan.
Kesegenap penjuru mata angin ia mencari ayahnya. Terakhir, ia pun menjumpai ayahnya yang sedang hidup dalam kenikmatan surga. Bagai seorang raja, ayahnya diberi banyak kenikmatan oleh Allah Ta’ala.
Dengan nafas tersengal sang anak berujar, “Ayah….! Kok bisa-bisanya sih ayah hidup enak di sini sementara ibu tengah menyabung nyawa menghadapi api neraka. Mengapa ayah tidak membantu ibu di sana?” Sang ayah menjawab dengan bijak, “Kami para penghuni surga dilarang Allah untuk menolong mereka yang berada di neraka. Ibu sedemikian, itu disebabkan karena ia adalah orang yang amat bakhil semasa hidupnya.”

“Jadi ayah tidak mau menolong ibu…?!” tanya sang anak sengit. “Dasar!!!” itulah kalimat terakhir yang meluncur dari lisan sang anak.
Sejurus kemudian, anak itu mengambil segelas air dari telaga surga yang ada. Air itu ia bawa untuk ibunya yang berada di neraka. Sesampainya di sana, ia sodorkan air surga itu kepada ibunya. Saat tangan yang memegang gelas itu disorongkan, maka secepat kilat api neraka pun menampar tangannya. Gelas terjatuh, sementara si gadis meraung karena panas yang ia rasakan di tangannya. “Ah…ahhh…ahhh…. panassss!!!” wanita itu mengerang.

Teriakan itu begitu keras terdengar. Keluar dari rongga mulut sekaligus mengguncang tubuhnya. Sontak, ia tersadar. Rupanya ia masih berada di pembaringan! Ia mengerti bahwa ia baru saja bermimpi. Bermimpi berjumpa kedua orang tuanya yang sudah meninggal. Namun, mengapa tangannya terasa perih? Ia membatin. Wanita itu pun menyingsingkan lengan baju tidurnya. Rasa perih semakin menyayat saat kain baju tersingkap dan menggesek kulit tangannya.

“Masya Allah…!” wanita itu berteriak saat ia lihat tangan kanannya hangus terbakar, terkelupas dan tersayat. Ia menjadi bingung atas kejadian ini. Malam itu ia coba menahan perih. Usai Shubuh, ia pun segera pergi untuk berjumpa Rasul dan menyampaikan apa yang telah berlaku.

“Selamatkan aku, baginda….!” ujar wanita itu memelas. Rasul Saw mulai mengerti apa yang telah berlaku pada wanita itu. Kemudian beliau bersabda, “Ulurkan tanganmu itu!” Tangan itu pun disorongkan. Kemudian Rasul Saw mengambil tongkatnya. Dengan tongkat itu, beliau menyentuh tangan yang terbakar. Rasul Saw berdoa memohon kepada Allah Ta’ala agar wanita itu disembuhkan. Sesaat kemudian, Allah sungguh mengabulkan permintaan nabi-Nya. Tangan itupun berangsur kembali sembuh.

“Perbanyaklah ibadah dan sedekah atas nama ibumu! Semoga Allah Swt menyelamatkan dirinya dari api neraka!” itulah pesan yang beliau sabdakan kepada wanita tersebut.

Ya… sedekah dapat menyelamatkan manusia dari ancaman siksa api neraka! Api neraka yang menyala, membakar dan menyakiti tubuh dapat tertolak dengan sebab sedekah meskipun dalam bentuk kecil. Apa jadinya bila manusia kerap melakukan sedekah itu dalam bentuk besar dan sesering mungkin?

Allah Swt berfirman tentang orang yang memberikan hartanya di jalan Allah dalam ayat berikut:
“Dan kelak akan dijauhkan orang yang paling taqwa dari neraka itu, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya” (QS. 92:17-18)

Hal senada juga disampaikan oleh baginda Rasulullah Muhammad Saw dalam sabdanya:
“Sedekah sungguh akan menyelamatkan seseorang dari panasnya azab kubur. Seorang mukmin pada hari kiamat sungguh akan berlindung di bawah naungan sedekahnya.” (HR. Thabrani)
Dalam sabdanya yang lain, beliau bersabda:
“Bersedekahlah, sungguh sedekah dapat membebaskan kalian dari neraka.” (HR. Thabrani)

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: